Equityworld Futures – Bank Sentral Inggris (BoE) pada hari Jumat (24/Juni) sore ini mengatakan bahwa pihaknya telah dan akan mengambil semua langkah yang diperlukan.

untuk melindungi perekonomian Inggris dari keputusan mengejutkan keluarnya Inggris dari Uni Eropa hari ini. Hasil referendum yang memenangkan suara “Leave” ini dinilai akan menyebabkan gejolak di pasar finansial.

mark_carney

Equityworld Futures : Meski Terkejut, Carney Nyatakan BoE Sudah Siap

“Bank Sentral Inggris telah dan akan terus mengawasi dengan ketat perkembangan (yang terjadi pada ekonomi setelah Brexit)” tutur Gubernur BoE, Mark Carney, dalam sebuah pernyataan setelah kampanye “kemerdekaan” Inggris dari Uni Eropa memicu kemerosotan Poundsterling hingga 10 persen serta “pertumpahan darah” dalam imbal hasil saham-saham pemerintah.

Sebelumnya, BoE telah mengatakan bahwa keputusan untuk meninggalkan Uni Eropa — yang akan mengurangi setengah dari pasar ekspor Inggris — akan menyulitkan perekonomian negara tersebut. Akan tetapi, Brexit, menurut BoE juga dapat mendorong naik inflasi karena terpukulnya Poundsterling. Meski demikian, BoE akan makin sulit dalam membuat keputusan terkait suku bunga Inggris.

Mark Carney juga pernah mengatakan, perekonomian Inggris sudah melamban beberapa waktu mendekati referendum, dan Gubernur BoE Mark Carney mengatakan di bulan Mei lalu bahwa ada kemungkinan akan terjadi resesi teknikal, yang artinya kontraksi dalam dua kuartal berturut-turut jika Inggris meninggalkan Uni Eropa.

Mark Carney juga pernah mengatakan, perekonomian Inggris sudah melamban beberapa waktu mendekati referendum, dan Gubernur BoE Mark Carney mengatakan di bulan Mei lalu bahwa ada kemungkinan akan terjadi resesi teknikal, yang artinya kontraksi dalam dua kuartal berturut-turut jika Inggris meninggalkan Uni Eropa.

Mark Carney juga pernah mengatakan, perekonomian Inggris sudah melamban beberapa waktu mendekati referendum, dan Gubernur BoE Mark Carney mengatakan di bulan Mei lalu bahwa ada kemungkinan akan terjadi resesi teknikal, yang artinya kontraksi dalam dua kuartal berturut-turut jika Inggris meninggalkan Uni Eropa.

Mark Carney juga pernah mengatakan, perekonomian Inggris sudah melamban beberapa waktu mendekati referendum, dan Gubernur BoE Mark Carney mengatakan di bulan Mei lalu bahwa ada kemungkinan akan terjadi resesi teknikal, yang artinya kontraksi dalam dua kuartal berturut-turut jika Inggris meninggalkan Uni Eropa.

Siapkan Suntikan Dana 250M Poundsterling

Meski demikian, pada hari Ini Inggris akhir memilih untuk hengkang dari Uni Eropa. Kendati mengungkapkan betapa Inggris akan memasuki ketidakpastian yang luar biasa setelah Brexit ini, Mark Carney tetap mengatakan bahwa pihaknya sudah melakukan persiapan menghadapinya.

BoE menekankan, para pembuat kebijakan siap menyuntikkan dana tunai miliaran Pound (250 Miliar) ke pasar demi menopang sistem finansial Inggris. Di samping itu, BoE juga menjelaskan bahwa mereka telah menjalin kerjasama dengan para pembuat kebijakan serta bank-bank sentral mancanegara untuk merancang langkah seiring dengan keluarnya Inggris dari Uni Eropa.

GBP/USD mulai bergerak naik menuju angka 1.3770 setelah menghujam level rendah 1.3224 beberapa saat setelah hasil referendum dirilis, yang sekaligus menjadi level terendah sejak tahun 1985. – Equity world Futures