Equityworld-futures samarinda – lndonesia ditunjuk oleh lAEA sebagai Lead Country Coordindtor (LCC) di kawasan Asia karena ketersediaan lahan marginal cukup luas dan memiliki pengembangan energi baru serta terbarukan (EBT) untuk mendukung ketahanan energi nasional.

Kepala Biro Hukum, Humas, dan Kerja Sama BATAN Totti Tjiptosumirat di Jakarta, Senin, mengatakan dengan keberhasilan lembaga itu menghasilkan varietas sorgum dan banyak varietas tanaman lainnya, termasuk padi, kedelai, kacang hijau, gandum tropis, hingga kapas maka International Atomic Energy Assossiations (IAEA) memberikan kepercayaan kepada lndonesia sebagai negara tujuan pelatihan dan koordinator di kawasan Asia.

Menurut dia, sejauh ini telah banyak peneliti dan ilmuwan mancanegara yang mengikuti pelatihan pemuliaan mutasi tanaman di BATAN, di antaranya berasal dari Myanmar, Burkina Faso, Nepal, dan Sri Lanka.

Ia meyakini jumlah peserta pelatihan dipastikan akan terus bertambah di waktu mendatang, apalagi setelah BATAN memperoleh Outstanding Achievement Award on Plant Mutation Breeding dari IAEA pada September 2014.

Pada 23 hingga 27 Mei 2016, ia mengatakan BATAN bersama IAEA melakukan upaya peningkatan kapasitas pemanfaatan teknologi nuklir di kawasan Asia melalui pelatihan Aplikasi Teknik in-vitro untuk Pemuliaan Mutasi Tanaman Bioenergi (IAEA/RAS Regional Training Course on the Applications on ln-vitro Techniques in Mutation Breeding of Bioenergy Crops/RA55O7O) di Jakarta.

IAEA, lanjutnya, menghadirkan pakar pemuliaan tanaman bioenergi dari IAEA Rajbir Sangwan yang akan mengajarkan tentang teknologi perbaikan produktivitas dan kualitas tanaman bioenergi pada lahan marginal kepada peserta pelatihan dari 14 negara di Asia, yaitu Bangladesh, Kamboja, Tiongkok, lndia, lndonesia, Korea Selatan, Laos, Malaysia, Mongolia, Myanmar, Pakistan, Filipina, Sri Lanka, dan Vietnam.

Penunjukan tersebut dilanjutkan dengan BATAN dan IAEA membuat proyek kerja sama pengembangan tanaman penghasil bioenergi dengan teknik mutasi radiasi untuk mengoptimalkan lahan marginal. Proyek ini ditekankan untuk meningkatkan kapasitas teknologi pemuliaan tanaman bioenergi dengan teknik mutasi radiasi dari para peneliti dan pakar tanaman bioenergi.

Editor: Unggul Tri Ratomo

COPYRIGHT © ANTARA 2016