Donetsk, Mauripol, Ukraina (ANTARA News) – Seorang wanita tewas dan setidaknya empat orang terluka ketika pertempuran berkobar lagi di Ukraina timur Sabtu malam sampai Minggu, membahayakan gencatan senjata kurang dua hari sebelumnya antara Ukraina dan pasukan pemerintah serta separatis pro-Rusia.

Kesepakatan yang ditengahi oleh utusan Ukraina, kepemimpinan separatis, Rusia dan pengawas keamanan Eropa OSCE, merupakan bagian dari rencana perdamaian yang ditujukan untuk mengakhiri konflik lima bulan yang telah menewaskan hampir 3.000 orang dan menyebabkan konfrontasi tajam antara Rusia dan Barat sejak Perang Dingin.

Serangan dilanjutkan dekat pelabuhan Mariupol di Laut Azov Sabtu malam, hanya beberapa jam setelah Presiden Rusia Vladimir Putin dan mitranya Presiden Ukraina Petro Poroshenko menyepakati dalam seruan telepon bahwa gencatan senjata terus dipegangnya.

Pertempuran juga pecah awal pada Minggu dini hari di pinggiran utara yang dikuasai pemberontak Donetsk, di kawasan pusat industri.

Satu wartawan Reuters melihat gumpalan asap hitam memenuhi langit dekat bandara, yang telah berada di tangan pasukan pemerintah.

“Dengarkan suara gencatan senjata,” canda salah satu bersenjata pemberontak. “Ada pertempuran yang tepat yang terjadi di sana.”

Kedua kota kemudian berbalik tenang untuk sebagian besar Minggu, tetapi saksi Reuters pada sore hari dilaporkan beberapa mortir meledak dalam batas-batas kota Donetsk. Mereka merusak sebuahjembatan di mana para pemberontak telah didirikan hambatan.

Dalam satu laporan baru mengenai konflik, Amnesti Internasional menuduh para pemberontak dan milisi Ukraina melakukan kejahatan perang dan menerbitkan citra satelit yang katanya menunjukkan penumpukan persenjataan Rusia dan artileri di timur Ukraina.

“Bukti kami menunjukkan bahwa Rusia memicu konflik, baik melalui campur tangan langsung dan dengan mendukung separatis di timur.

Rusia harus menghentikan aliran senjata dan dukungan lain untuk kekuatan pemberontak berat terlibat dalam pelanggaran HAM berat.

“Sekretaris Jenderal Amnesti, Salil Shetty, mengatakan dalam satu pernyataan.”

Moskow membantah pengiriman kekuatan atau mempersenjatai pemberontak meskipun apa NATO katakan banyak bukti yang bertentangan.
(H-AK)

Editor: Ruslan Burhani