Equityworld Futures – Harga minyak masih diperdagangkan sideways dengan kecenderungan tertekan hari ini (26/8) di tengah penantian pasar menjelang pertemuan informal OPEC di Aljazair bulan September mendatang. Minyak mentah Brentmelorot 1.82% di sesi perdagangan sebelumnya, dan kini berada di kisaran $49.53. Sementara minyak WTI sedikit melandai ke $47.24. Komentar Menteri Energi Saudi kembali memukul ekspektasi akan dicapainya kesepakatan pembekuan produksi.

Khalid Al Falih

Menteri Energi Arab Saudi, Khalid Al Falih, mengungkapkan keyakinannya bahwa pasar minyak tak membutuhkan “intervensi signifikan” dalam bentuk apapun saat ini, kepada kantor berita Reuters pasca berpidato dini hari tadi. Lebih lanjut, ia menyatakan hingga kini belum ada diskusi spesifik sama sekali mengenai pembekuan produksi OPEC, meski limpahan surplus terus menahan harga minyak di bawah ambang $50.

Arab Saudi berproduksi dalam rekor laju tertinggi sepanjang masa 10.67 juta bph pada bulan Juli, dan Al Falih mengatakan bahwa produksi minyak bulan Agustus masih akan berada di kisaran itu, meski tak menunjuk angka tertentu. Ia pun tutup mulut mengenai berapa level output yang dinilai cukup mampu menstabilkan pasar. Sosok yang juga menjabat sebagai pimpinan Saudi Aramco ini hanya mengutarakan kembali pandangannya, “Pasar sedang bergerak ke arah yang tepat. Permintaan naik dengan baik di seluruh dunia.”

Pernyataan Al Falih kali ini menepis persepsi pasar dari komentarnya sebelumnya yang mengindikasikan kalau pihaknya menyambut baik ajakan diskusi untuk menstabilkan harga.

Sebagaimana diketahui, sebuah diskusi informal yang dihadiri negara-negara anggota OPEC dijadwalkan akan digelar berdampingan dengan International Energy Forum di Aljazair pada tanggal 26-28 September. Rencana ini mencuatkan kembali topik pembekuan produksi yang diharapkan beberapa pihak akan bisa membantu menstabilkan limpahan surplus di pasar minyak, tetapi disinyalir oleh banyak pihak akan kembali berbuah nihilsetelah upaya serupa di bulan April 2016 mengalami kegagalan. Konglomerasi keuangan multinasional Goldman Sachs bahkan menilai, meski sebuah kesepakatan dimungkinkan tercapai di kalangan negara-negara produsen minyak, upaya itu takkan banyak mengangkat harga. – Equity world Futures