Keluarga duo “Bali Nine” tinggalkan Pulau Nusakambangan

Cilacap (ANTARA News) – Keluarga terpidana mati asal Australia Andrew Chan dan Myuran Sukumaran meninggalkan Pulau Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah, Rabu siang, setelah membesuk duo “Bali Nine” itu di Lembaga Pemasyarakatan Besi.

Dari pantauan di Dermaga Wijayapura, Cilacap, rombongan keluarga dua terpidana mati yang didampingi Konsulat Jenderal Australia Majel Hind menyeberang dari Pulau Nusakambangan dengan menumpang perahu “compreng” (angkutan penumpang, red.).

Mereka yang mendarat di Dermaga Wijayapura pada pukul 13.05 WIB langsung masuk ke dalam tiga mobil yang telah menunggu di halaman dalam tempat penyeberangan itu.

Selang lima menit kemudian, tiga mobil yang membawa keluarga dua terpidana mati dan Konjen Australia Majel Hind itu meninggalkan Dermaga Wijayapura sehingga puluhan wartawan yang menunggu di pintu gerbang tidak berkesempatan mewawancarai mereka.

Sebelumnya, saat hendak menyeberang ke Nusakambangan pada Rabu (11/3) pagi, adik Myuran Sukumaran, Chintu Sukumaran mengatakan bahwa kedatangan mereka dalam rangka mengunjungi anggota keluarga yang berada di penjara.

Menurut dia, Andrew Chan dan Myuran Sukumaran telah banyak berbuat baik kepada orang lain.

Oleh karena itu, kata dia, keluarga masih melakukan upaya hukum sesuai sistem peradilan yang berlaku di Indonesia terkait permasalahan yang dihadapi Myuran Sukumaran dan Andrew Chan.

“Dengan harapan keluarga kami tersayang yang saat ini berada di dalam penjara tidak dieksekusi,” katanya.

Turut dalam rombongan itu di antaranya, Helen (ibunda Andrew Chan), Febiyanti Herewila (kekasih Andrew), dan Brintha Sukumaran (adik Myuran Sukumaran).

Editor: Desy Saputra

COPYRIGHT © ANTARA 2015