equityworld-futures – Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan Presiden Joko Widodo bersama Presiden Vladimir Putin tidak melakukan pembicaraan khusus tentang rencana pembelian jet tempur Sukhoi Su-35.

“Kemarin kita bicara mengenai masalah kerja sama pertahanan dalam konteks lebih luas, tidak hanya mengenai masalah pembelian alutsista, tapi hal-hal lain terkait transfer technology, pengembangan sumber daya manusia dan lain-lain,” kata Menlu Retno ditemui usai pertemuan bisnis di Radisson Blu Hotel, Sochi pada Kamis.

Menurut Retno, dalam pertemuan antara Jokowi dengan Putin kerja sama pertahanan memang menjadi salah satu isu yang dibahas dalam pertemuan.

Selain itu isu perdagangan, investasi, pariwisata dan infrastruktur serta maritim juga menjadi pembahasan Jokowi dengan Putin.

Presiden Jokowi dan Putin membahas kerja sama pertahanan, baik pertukaran informasi serta pentingnya melakukan transfer teknologi dalam pembelian suatu alutsista.

“Saya dan Putin sepakat memperkuat kerja sama di bidang pertahanan. Tadi juga kami bahas kerja sama di bidang alih teknologi, bidang produksi bersama, dan pendidikan serta pelatihan,” kata Jokowi dalam pernyataan pers bersama pada Rabu petang.

Sementara itu pada Kamis pagi, Presiden Jokowi telah menerima kunjungan kehormatan dari sejumlah pengusaha asal Rusia yaitu Direktur Eksekutif Russian Railways Oleg Belozerof di bidang transportasi kereta api, Direktur Eksekutif Blackspace Group Aleksandr Sergeevich Isaev, Direktur Eksekutif En+ Group Maxim Sokov dan Direktur Eksekutif Vi Holding Group Alexander Popov di bidang pertambangan serta energi.

Sejumlah perusahaan menyampaikan apresiasi kepada Presiden Jokowi karena telah berkesempatan berdiskusi bersama mereka.

Editor: AA Ariwibowo

COPYRIGHT © ANTARA 2016