Equityworld Futures – Gubernur Bank Sentral Australia, Glenn Stevens, siang ini memutuskan untuk mempertahankan suku bunga dan kebijakan moneter secara keseluruhan sebelum menyerahkan jabatannya kepada Deputi Gubernur Philip Lowe. Suku bunga RBA yang dipertahankan di level 1.5 persen setelah pemotongan suku bunga pada bulan Agustus lalu, merupakan kebijakan yang sudah diperkirakan, menyusul laporan tentang data inflasi Australia yang tercatat lemah.

glenn_stevens
Inflasi utama Australia mencapai rata-rata 2.3 persen selama 10 tahun terakhir, sementara rentang inflasi rata-rata yang dipasang oleh RBA adalah 2 sampai 3 persen.

Pesan Stevens Pada Lowe

Kemarin, Stevens menegaskan tantangan yang akan dihadapi oleh DR. Lowe dalam menata perekonomian Australia, di antaranya adalah tekanan harga yang makin rendah dan melambatnya pertumbuhan harga properti dan berkurangnya harga komoditas.

“Dengan memperhitungkan informasi-informasi yang tersedia, dan setelah melonggarkan kebijakan moneter pada pertemuan di bulan Mei dan Agustus, dewan RBA menilai bahwa mempertahankan kebijakan moenter saat ini adalah keputusan yang tepat dan akan konsisten dengan keberlanjutan pertumbuhan ekonomi serta akan terus mencapai tareget inflasi,” kata Stevens dalam pernyataan kebijakannya hari Selasa (05/September) ini.

Dalam sisi properti, Stevens menyoroti bahwa sejumlah peminjam saat menjadi lebih waspada dengan kondisi yang terjadi dalam segmen-segmen properti tertentu. Stevens juga mencatat kenaikan harga rumah yang berpotensi membebani return modal.

Analis: Rekor Stevens Memuaskan, Tetapi…

Dengan diputuskannya kebijakan moneter RBA pada bulan September 2016 ini, maka berakhirlah jabatan Glenn Stevens sebagai Gubernur Bank Sentral Australia.

Menurut Stephen Long, analis untuk ABC Net Australia, rekor Stevens selama memimpin RBA dalam satu dekade terakhir ini terbilang memuaskan. Di tengah pasang surut ekonomi global, Stevens bersama RBA berhasil menyelamatkan Australia dari krisis ekonomi domestik. Meski demikian. Long menggaris bawahi, bahwa Stevens masih mewariskan masalah utang.

Pasca kebijakan RBA ini, AUD/USD bergerak menuruni puncak dari posisi 0.7636 ke posisi 0.7619, namun masih dalam level tinggi sejak 31 Agustus. – Moneter RBA September | Equity world Futures