Kiev (ANTARA News) – Presiden Ukraina pada Rabu mengumumkan rencana melakukan gencatan senjata sepihak di wilayah separatis di timur dalam upaya mengakhiri pemberontakan berdarah pro-Rusia serta mencegah perpecahan negaranya –yang pernah menjadi bagian dari Soviet itu.