1
Equtiy World Futures – Nilai tukar rupiah pada perdagangan berhasil memanfaatkan pelemahan dolar Amerika Serikat (USD) di pasar spot. Mata uang NKRI ini dibuka menguat 38 poin atau 0,26% di level Rp14.437 per USD.

Pada perdagangan kemarin, rupiah di indeks Bloomberg berakhir menguat 70 poin atau 0,48% di level Rp14.475 per USD.

Dengan terapresiasi 20 poin atau 0,14% ke level Rp14.433 per USD, dibandingkan posisi Rabu kemarin di Rp14.453 per USD.

Kurs acuan Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) Bank Indonesia, rupiah pada perdagangan Kamis ini dipatok Rp14.443 per USD atau bullish 72 poin dari posisi Rp14.515 per USD pada Rabu kemarin.

Pengamat Pasar Modal Reza Priyambada mengatakan, rupiah menguat karena faktor internal dan eksternal. Faktor internal ialah langkah pemerintah yang akan menyiapkan strategi dan kebijakan dalam menghadapi perang dagang. Hal ini mendapat respon positif di pasar.

Faktor eksternal adalah menguatnya mata uang euro terhadap USD, sesuai dengan harapan pelaku pasar akan tercapainya kesepakatan perdagangan antara Uni Eropa dan AS untuk mencegah terjadinya perang dagang.

Melansir dari Reuters, USD melorot terhadap euro setelah Presiden AS Donald Trump dan Presiden Komisi Eropa Jean-Claude Juncker setuju untuk menurunkan tarif, mengurangi kekhawatiran tentang memburuknya perang dagang global.

Indeks USD terhadap enam mata uang utama turun 0,25% menjadi 94,145, level terendah sejak 11 Juli 2018. Alhasil, euro naik 0,1% menjadi USD1,1738 per EUR. USD juga tergelincir 0,15% menjadi 110,805 yen. Dolar pun melemah terhadap yuan China. Yuan China reli hampir 0,8% dalam perdagangan offshore (luar negeri), setelah pada Selasa lalu berada di level terendah 13 bulan.

Adapun poundsterling Inggris stabil di level USD1,3200 per GBP, setelah menguat 0,4% semalam. Dolar Australia melayang mendekati level tertinggi dua minggu menjadi USD0,7464. “Dolar secara luas melemah terhadap mata uang utama karena ketegangan perdagangan telah mereda,” kata Yukio Ishizuki, ahli strategi mata uang senior di Daiwa Securities di Tokyo.

Equity World Futures