PT Equityworld Futures : Tinjauan Mingguan : Kalender Energi & Logam Mulia

PT Equityworld Futures : Tinjauan Mingguan : Kalender Energi & Logam Mulia

PT Equityworld Futures : Tinjauan Mingguan : Kalender Energi & Logam Mulia

Equityworld Futures – Seperti sungai hijau, dolar AS membanjiri pasar komoditas, mengangkat harga hampir semua hal mulai dari minyak hingga tembagakedelai dan bahkan babi berjangka.

Sejak awal Februari, layar harga NYMEX, COMEX, dan CBOT – bursa pertukaran untuk energi, logam, dan pertanian, masing-masing – telah berkedip hijau serentak hampir setiap hari, seperti mesin pinball yang menang beruntun.

Baik harga logam futures maupun spot, yang mencerminkan perdagangan real-time dalam emas, turun sekitar 3%, atau $60 per ons atau lebih dalam sepekan lalu.

Sementara setiap pasar didorong oleh fundamentalnya sendiri, satu hal umum yang mendukung semuanya, seperti gelombang pepatah yang mengangkat semua kapal, adalah aliran dana murah dan mudah untuk mencari keuntungan yang seksi.

Dengan kenaikan suku bunga AS yang tampaknya akan terjadi untuk saat ini, Federal Reserve mencetak lebih banyak uang daripada sebelumnya guna merangsang pemulihan dari Covid-19. Selain itu, Presiden AS Joe Biden memiliki rencana bantuan virus senilai $1,9 triliun yang meminta persetujuan Kongres AS, setelah dana $4 triliun atau lebih yang digelontorkan tahun lalu oleh pemerintahan Trump.

Penurunan sepekan logam terjadi lantaran investor menarik uang dari safe haven untuk masuk ke Obligasi AS yang telah mendorong imbal hasil beranjak lebih tinggi, dan menyelamatkan dolar, berbeda dengan emas – naik melewati level kunci 90.

Keruntuhan emas pada hari Jumat tidaklah biasa mengingat itu terjadi setelah laporan ketenagakerjaan bulanan AS menunjukkan hilangnya 140.000 pekerjaan pada bulan Desember – pertumbuhan negatif pertama sejak April.

Biasanya, ketika laporan pekerjaan buruk, emas bertindak sebagai lindung nilai.

Kali ini, bagaimanapun, narasinya berbeda. Bahkan mengherankan, jika Anda seorang yang  berpihak kepada emas.

Cerita pada hari Jumat adalah bahwa dengan ketiga majelis legislatif – yaitu Gedung Putih, Dewan Perwakilan Rakyat dan Senat – berada di bawah kendali Partai Demokrat, Presiden terpilih AS Joe Biden akan memiliki “stabilitas” pemerintahan yang mengurangi kebutuhan untuk mengambil keputusan berlindung di tempat yang aman seperti emas.

Tidak peduli bahwa presiden baru telah mengisyaratkan bahwa perintah bisnis pertamanya mungkin mengeluarkan cek sebesar $2.000 untuk setiap warga Amerika yang dirugikan oleh pandemi virus corona.

Biden juga mengatakan ia berencana untuk mengeluarkan setidaknya dua paket stimulus yang lebih komprehensif yang dapat menambah triliunan utang federal AS, yang diperkirakan mencapai $3,8 miliar untuk tahun 2020.

Di masa-masa biasa, dampak gabungan dari pengeluaran semacam itu terhadap dolar secara logis menjadikan emas sebagai lindung nilai alami.

Tetapi ini adalah saat-saat yang luar biasa ketika logika diabaikan.

Imbal hasil obligasi melonjak 3% pada hari Jumat dan 21% pada minggu lalu – terbesar sejak pekan terakhir 7 Agustus, ketika reli serupa di obligasi membunuh emas $2.000 plus reli. Logam kuning tidak pernah mendapatkan kembali kejayaannya sejak jatuh dari rekor tertinggi hampir $2.090 minggu itu.

“Ada spekulasi bahwa investor ETF akan meninggalkan perdagangan safe haven karena situasi politik AS akan mengalami stabilitas bersama dengan Presiden terpilih Biden dan ketika AS mulai mempercepat peluncuran vaksin mereka,”

“Seseorang yang besar atau hedge fund meninggalkan taruhan mereka pada bullion dan itu bisa bergema lebih jauh.”

Dalam beberapa bulan terakhir, imbal hasil obligasi yang sangat rendah membantu mendorong permintaan untuk aset berisiko dan menyebabkan lonjakan pinjaman oleh perusahaan, sementara pemilik rumah bergegas untuk membiayai kembali hipotek mereka.

Investor dan ekonom sangat memperhatikan imbal hasil obligasi jangka panjang karena mereka membantu menetapkan biaya pinjaman di seluruh perekonomian. Sebelumnya pada tahun 2020, imbal hasil mencapai rekor terendah karena yang dipicu Covid-19 menyebabkan gangguan ekonomi besar, mendorong Federal Reserve untuk mempertahankan suku bunga mendekati nol untuk membatasi dampak kerusakan.

Hingga kemenangan Georgia pada Selasa menempatkan Demokrat sebagai penanggung jawab Senat, ekspektasi stimulus untuk 2021 cukup kecil, di mana tokoh fiskal dari Partai Republik, Mitch McConnell, siap untuk memblokir setiap upaya dari para pesaingnya.

Sekarang, dengan jumlah Covid-19 dalam bentuk apa pun yang diperkirakan akan berlalu, spekulasi telah mencuat untuk pasokan obligasi yang terlalu besar. Inilah yang menyebabkan imbal hasil melonjak sejak Selasa, dan sebagian dari kekuatan obligasi itu tumpah ke dolar, kata beberapa orang.

Baik. Tetapi bagaimana dengan jumlah uang beredar yang meningkat sebagai konsekuensi dari stimulus ini? Juga, kecuali ekonomi dan pasar tenaga kerja mendukung Fed untuk mempertimbangkan menaikkan suku bunga, bukankah semua itu membebani dolar? Dalam hal ini, bukankah emas merupakan lindung nilai yang sesuai untuk itu? Mengatakan tidak adalah kebodohan belaka karena lebih banyak orang Amerika yang pada akhirnya akan mengalihkan pandangan mereka pada hutang mereka yang tidak terkendali dan lebih banyak investor kemungkinan akan mencari “aset yang aman”, bahkan jika mereka tidak menghasilkan. Emas adalah jawaban yang wajar.

Beberapa yang keluar dari emas pada hari Jumat melakukannya untuk mengejar rekor tertinggi pada bitcoin – yang telah menjadi kegemaran baru para spekulan setelah mania 2018, menarik berita utama sebanyak saham Tesla (NASDAQ:TSLA) di Nasdaq.

“Minat institusional untuk bitcoin mulai benar-benar merusak prospek jangka panjang untuk emas,”

Menurut Chamath Palihapitiya, kepala eksekutif di Social Capital, bitcoin, juga dikenal sebagai BTC, “kemungkinan akan mencapai $100.000, lalu $150.000, lalu $200.000.” Dia, bagaimanapun, mengatakan sulit untuk memberikan batas waktu untuk tonggak sejarah, mengingat sifat kripto yang hiper-spekulatif.

Ekonom Kanada yang terkenal, David Rosenberg, berpendapat lebih baik.

“Bitcoin adalah gelembung besar,” kata Rosenberg. “Satu hal yang kami ketahui tentang emas, kami mengetahui kurva penawaran emas dengan pasti. Kami tidak tahu kurva penawaran BTC di masa mendatang, orang-orang mengira mereka tahu tetapi mereka tidak benar-benar tahu.”

Sementara itu, minyak memulai tahun dengan ledakan, di mana harga minyak mentah mengakhiri minggu pertama naik 8% karena kelompok OPEC Arab Saudi melanjutkan strategi pasokannya yang lebih rendah untuk jangka panjang.

Sejak pengumuman Selasa oleh kerajaan bahwa mereka akan memangkas satu juta barel per hari dari produksi tambahannya pada bulan Februari dan Maret, perhatian pasar minyak hampir seluruhnya tertuju pada potensi pengurangan pasokan global.

Hilang, atau lebih tepatnya terabaikan, adalah melemahnya permintaan bahan bakar di Amerika, terutama permintaan bensin yang turun ke titik terendah sejak dimulainya pandemi. Persediaan sulingan berbahan bakar diesel juga menumpuk.

Harga Emas & Ringkasan Pasar

Emas untuk penyerahan Februari di Comex New York melakukan perdagangan terakhir di $1,846.10 pada hari Jumat, setelah menyelesaikan sesi di level $1,835.40 per troy ounce – turun $78,20, atau 4,1% pada hari itu.

Untuk sepekan lalu, emas Februari kehilangan $59,70, atau 3,1%.

Itu adalah penurunan mingguan terbesar untuk emas sejak pekan terakhir 7 November, ketika Pfizer (NYSE:PFE) mengumumkan kemanjuran vaksin covid-19 sebesar 95% yang tiba-tiba menjadi pengubah permainan dalam memerangi virus corona.

Harapannya adalah bahwa 2021 akan menjadi tahun yang cemerlang untuk emas. Meskipun mungkin masih seperti itu, minggu pertama tahun ini telah terbukti cukup berat bagi logam kuning.

Harga Minyak & Ringkasan Pasar

Minyak West Texas Intermediate (WTI) yang diperdagangkan di New York, indikator utama untuk minyak mentah AS, melakukan perdagangan akhir di $52,61 per barel, setelah menyelesaikan sesi resmi Jumat naik $1,41, atau 2,8%, pada $52,24 per barel.

Untuk sepekan lalu, WTI naik $3,72, atau hampir 7,7%, untuk kenaikan mingguan terbesar sejak November.

Brent yang diperdagangkan di London, patokan global untuk minyak mentah, melakukan perdagangan akhir $56,25 per barel. Itu menyelesaikan perdagangan resmi hari Jumat di $55,99, naik $1,61, atau 3%, pada hari itu.

Untuk pekan lalu, Brent naik $4,45 atau 8,6%.

Selain pengumuman Arab Saudi tentang pemotongan produksi yang direncanakan, harga minyak terbantu oleh penurunan minyak mentah mingguan AS yang mencapai 8 juta barel – lebih dari tiga kali perkiraan level – sebagian besar karena penghancuran oleh mereka yang tidak mau dikenakan pajak atas minyak di penyimpanan. Peningkatan ekspor minyak AS ke China juga membantu.

Harga minyak mentah juga didorong oleh rebalancing tahunan oleh dana komoditas agar sesuai dengan persyaratan indeks yang menjadi patokan mereka – latihan yang dimulai Jumat dan dapat menghasilkan pembelian sekitar $9 miliar kontrak minyak selama minggu depan.

Analis mengatakan mereka memperkirakan pasar akan kembali ke masalah permintaan bahan bakar dalam beberapa minggu mendatang, dan juga fokus pada bagaimana Amerika Serikat mengatasi pemulihannya dari Covid-19.

Kalender Energi Sepekan

Senin, 15 Februari

Perkiraan pasokan minyak swasta di Cushing

Selasa, 16 Februari

Laporan mingguan American Petroleum Institute tentang stok minyak.

Rabu, 16 Februari

Laporan mingguan persediaan minyak mentah EIA

Laporan mingguan persediaan bensin EIA

Laporan mingguan persediaan sulingan EIA

Kamis, 18 Februari

Laporan mingguan EIA pada {{ecl-386 || penyimpanan gas alam}

Jumat, 19 Februari

Survei mingguan Baker Hughes terkait rig minyak AS

Equityworld Futures