Palangka Raya (ANTARA News) – Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah menegaskan bandar besar narkoba yang memproduksi secara besar-besaran layak di hukum mati untuk