Padang (ANTARA News) – Guru Besar Hukum Tata Negara Universitas Indonesia Prof Jimly Asshiddiqie menyoroti terlalu banyak proses seleksi jabatan lembaga negara yang melibatkan DPR sehingga fungsinya sebagai