Kabul (ANTARA News) – Ashraf Ghani dinyatakan sebagai presiden Afghanistan mendatang, Minggu, setelah memenangkan pemilu 14 Juni, kata para pejabat, mengakhiri beberapa bulan perselisihan atas tuduhan kecurangan besar-besaran