Yogyakarta (ANTARA News) – Pusat kajian Anti Korupsi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta mendorong Komisi Pemberantasan Korupsi untuk memperkuat fungsi koordinasi dan supervisi dengan Kepolisian dan Kejaksaan dalam penindakan