Palangka Raya (ANTARA News) – Ketua Umum Majelis Agama Kaharingan Republik Indonesia (MAKRI), Berlin meminta ketegasan dan kebijakan pemerintah pusat untuk memasukan kolom kartu tanda penduduk (KTP) agama