Terkait PSO, KAI sesuaikan harga tiket ekonomi

Terkait PSO, KAI sesuaikan harga tiket ekonomi

Jakarta (ANTARA News) – PT Kereta Api Indonesia (KAI) menyesuaikan harga tiket kelas ekonominya terkait dengan besaran perubahan alokasi anggaran Public Service Obligation (PSO) yang diperuntukkan bagi kereta api kelas ekonomi bersubsidi.

Siaran pers PT KAI (Persero) yang diterima ANTARA News di Jakarta, Minggu, menyatakan bahwa anggaran Kementerian Perhubungan dalam APBN Perubahan 2014 yang mengalami pemangkasan setelah disetujui oleh Komisi V DPR secara otomatis berakibat pada pengurangan besaran untuk PSO angkutan kereta api kelas ekonomi bersubsidi.

PSO adalah biaya yang harus dikeluarkan oleh negara akibat disparitas/perbedaan harga pokok penjualan BUMN/swasta dengan harga atas produk/jasa tertentu yang ditetapkan oleh Pemerintah agar pelayanan produk/jasa tetap terjamin dan terjangkau oleh sebagian besar masyarakat (publik).

Hal itu mengakibatkan tarif untuk KA Ekonomi Jarak Jauh dan Jarak Sedang kembali ke tarif normal nonsubsidi terhitung mulai keberangkatan KA bulan September 2014.

Sedangkan, tarif KA-KA Jarak Dekat/Lokal dan KRD untuk sementara belum dikembalikan ke tarif normal nonsubsidi sampai dengan 31 Desember 2014.

PT KAI mengemukakan, penyesuaian tarif tersebut dilakukan untuk dapat menjaga kelanjutan pelayanan yang diberikan kepada masyarakat pengguna jasa KA, sehingga masyarakat tetap dapat menggunakan jasa KA sebagai pilihan moda transportasi massal yang aman, nyaman, bebas macet, dan ramah lingkungan.

Selain itu, menurut PT KAI, untuk meningkatkan pelayanan dan memberikan kenyamanan dengan mengurangi antrean pembelian tiket di stasiun, dan mulai 1 September 2014 kebijakan tarif pemesanan/pembelian tiket di stasiun dan di channel eksternal adalah sama.

Dengan demikian, masyarakat tidak perlu repot-repot untuk mendatangi stasiun jika ingin melakukan pemesanan/pembelian tiket KA.

Daftar channel eksternal yang dapat diakses masyarakat yang ingin melakukan pembelian/pemesanan tiket KA, antara lain mini market/kantor Indomaret, Alfamart, Alfamidi, Alfa Express, kantor & agen pos, Pegadaian, Tiki JNE, dan agen tiket KA resmi laman tiket http://www.kereta-api.co.id, tiketkai.com, tiket.com dan paditrain.com.

Wakil Menteri Perhubungan Bambang Susantono sebelumnya mengemukakan bahwa presiden Indonesia selanjutnya diharapkan tetap pro terhadap peningkatan industri kereta api, sebagai transportasi penghubung yang efisien di dalam pulau.

“Siapapun presiden ke depan, kereta api tetap harus menjadi program nasional. Kami juga meminta dukungan agar politik transportasi ke depan tetap berpihak ke kereta api,” kata Bambang Susantono di sela-sela acara Kunjungan Kerja Delegasi MPR ke PT INKA, Madiun, Jawa Tengah, Selasa (17/6).

Menurut Bambang, kereta api masih menjadi transportasi paling efisien untuk digunakan menempuh jarak antara rentang 500 hingga 1.500 kilometer. (*)

(T.M040/C/C003)

(T.M040/C/C003/C003) 22-06-2014 09:11:18

Editor: Priyambodo RH

Related Posts

No comments