Jakarta (ANTARA News) – Badan SAR Nasional (Basarnas) mengatakan tiga kapal akan memastikan asal sinyal yang diduga dari kotak hitam pesawat AirAsia QZ 8501 berdasarkan pendeteksian Kapal Baruna Jaya I.

“Penyelam sudah disiapkan di KN Jadayat, kemudian dibantu dengan Baruna Jaya. KRI Banda Aceh juga ada di dekat lokasi,” kata Kepala Badan SAR Nasional (Basarnas) F Henry Bambang Soelistyo di Jakarta, Minggu.

Ia mengatakan bahwa upaya pencarian kotak hitam itu merupakan bagian dari rencana operasi pencarian hari ke-16 (12/1) dengan memastikan sumber sinyal “ping” yang dideteksi itu.

Ia berharap tim penyelam yang diterjunkan besok (12/1) kotak hitam segera ditemukan sehingga dapat mengambil tindakan lebih lanjut.

“Diharapkan besok bisa dikonfirmasi sinyal dari ping yang ditangkap dan dilaporkan itu apakah benar-benar itu black box,” ujar dia.

Sebelumnya, Kapal Baruna Jaya I berhasil merekam sinyal akustik berbunyi ping yang diduga berasal dari kotak hitam pesawat AirAsia QZ8501 pada frekuensi 37.5 kilo hertz.

“Posisi pantulan ping datang dari arah 52.1 derajat, jarak 77.7 meter, kedalaman 35 Meter,” kata Geodetic Specialist Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Imam Mudita.

Informasi itu dirangkum dari hasil survei Tim Baruna Jaya BPPT yang terdiri 3 kapal riset yakni Kapal Baruna Jaya I, Kapal Survei Java Imperia, dan KN Trisula.

Ketiga kapal tersebut sejak Sabtu (10/1) siang menemukan indikasi lokasi kotak hitam AirAsia.

“Kapal Baruna Jaya I sendiri sudah melakukan berbagai upaya untuk mencari pesawat AirAsia QZ8501 di antaranya dengan mendeteksi keberadaan Pesawat AirAsia QZ8501 menggunakan Sonar yakni Multibeam dan Side Scan Sonar dan Kamera bawah air,” katanya.

Sementara koordinat ping ELT kotak hitam sendiri ada perbedaan sejauh 20 meter antara hasil survei Kapal Baruna Jaya I dan Kapal Java Imperia yang beroperasi di bawah koordinasi Kapal Baruna Jaya.

Kapal Baruna Jaya I menangkap ping pada lokasi 3 derajat 37menit 20.7 detik Lintang Selatan dan 109 derajat 42 menit 43 detik Bujur Timur.

Sementara hasil survei Kapal Java Imperia pada titik 3 derajat 37 menit 21,13 detik Lintang Selatan, 109 derajat 42 menit 42.45 detik Bujur Timur.

“Kedua lokasi tersebut sudah diinformasikan kepada KNKT,” katanya.

COPYRIGHT © ANTARA 2015