PT Equityworld Futures : Harga Emas Makin Turun, Imbal Hasil Obligasi AS Kembali Menguat

PT Equityworld Futures : Harga Emas Makin Turun, Imbal Hasil Obligasi AS Kembali Menguat

Equityworld Futures – Harga emas makin turun akibat kenaikan imbal hasil obligasi AS. Meningkatnya harapan pemulihan ekonomi yang cepat dari COVID-19 juga membuat investor menjauh dari logam kuning safe haven.

Harga emas berjangka kian turun 0,40% di $1.725,85 per troy. Indeks dolar AS naik tipis 0,05% ke 92,190 dan imbal hasil obligasi acuan tenor 10 tahun terus naik 0,99% di 1,693.

Imbal hasil obligasi tetap bergerak naik setelah lelang obligasi tenor 3 dan 10 tahun pada hari Selasa menarik permintaan yang baik dan tenor 30 tahun pun akan dilelang di kemudian hari.

Sementara itu, data dan komentar dari Federal Reserve AS kemungkinan akan meningkatkan harapan pemulihan lebih tinggi.

Sebuah survei yang diterbitkan pada hari Senin oleh Federal Reserve Bank di New York mengatakan konsumen AS menaikkan tingkat inflasi mereka lagi pada bulan Maret menyusul kenaikan bertahap dalam beberapa bulan terakhir, dan menjadi lebih positif tentang pasar kerja.

Adapun, Presiden Bank Federal Reserve Boston Eric Rosengren mengatakan dalam wawancara pada hari Senin bahwa ekonomi AS dapat mengalami perubahan haluan yang substansial pada tahun 2021 karena ditopang kebijakan moneter dan fiskal yang akomodatif. Namun, ia menambahkan, pasar kerja masih memiliki banyak ruang untuk berkembang.

Ketua Fed Jerome Powell juga akan berbicara di acara Economic Club of Washington pada hari Rabu, dan bank sentral akan merilis Beige Book pada hari yang sama.

Selain itu di sisi data, indeks harga konsumen AS untuk bulan Maret juga akan dirilis. Data penjualan ritel serta produksi industri akan menyusul rilis pada hari Kamis.

Pada logam mulia lainnya, perak stabil di level 24,867, paladium naik tipis 0,07% di 2.678,50 dan platinum turun 0,29% di 1.171,00 pukul 13.30 WIB.

Dari tanah air, harga emas Antam (JK:ANTM) turun Rp2.000 dari Rp926.000 pada Senin menjadi Rp924.000 pagi ini menurut laman Unit Bisnis Pengolahan dan Pemurnian Logam Mulia.

Equityworld Futures